Kokain seberat 12 tan bernilai RM2.4 bilion dirampas dalam OP Eagle


Menurut Wikipedia, kokain atau kokaina ialah alkaloid tropana berhablur yang diperoleh dari daun-daun koka. Ia adalah perangsang sistem saraf pusat dan pembantut selera yang menghasilkan apa yang diperihalkan sebagai perasaan sangat gembira dan pertambahan tenaga. 

Walaupun paling biasa digunakan secara rekreasi untuk kesan ini, kokaina ialah anestesia topikal yang digunakan untuk pembedahan mata, tekak, dan hidung. Kokaina boleh mengakibatkan ketagihan psikologi, dan pemilikan, penanaman, serta pengedarannya untuk kegunaan bukan perubatan atau kegunaan yang tidak dibenarkan oleh kerajaan adalah haram di hampir-hampir semua negara di dunia.

Melalui carian, Cochrane memberi ulasan bahawa pengguna kokain memainkan peranan dalam penyebaran penyakit berjangkit seperti AIDS, hepatitis dan batuk kering, dan juga dalam jenayah, keganasan dan pendedahan ubat neonatal.

Kita terus ke berita yang dipaparkan di ruangan utama myMetro, kokain seberat 12 tan bernilai RM2.4 bilion dirampas dalam OP Eagle di Butterworth, Bayan Lepas dan Padang Serai, Kedah 10 September lalu.

Sumber : myMetro 21 September 2019

Ketua Polis Negara Tan Sri Abdul Hamid Bador berkata, aktiviti penyeludupan dadah didalangi sindiket antarabangsa itu menggunakan Malaysia sebagai lokasi transit sebelum bahan terlarang itu dihantar ke negara lain.


“Sindiket ini cuba mengaburi pihak berkuasa dengan menggunakan kaedah baru iaitu mencampurkan dadah ke dalam arang batu yang sukar dikesan menggunakan teknologi dan kaedah biasa.

Artikel yang boleh didapati berkaitan kokain adalah seperti disenaraikan di bawah;
1- 15 Fakta Menarik Mengenai Kokain yang anda tak tahu
    Sebaik sahaja seseorang mengambil dadah ini, telah terbukti bahawa hampir mustahil untuk melepaskan diri daripada dadah ini secara fizikal atau mental.

2- 7 Fakta Menyeramkan Hasil Kerja Kokain Dalam Tubuh Manusia
    


3- Penyalahgunaan Kokain – Sejarah Kokain
    Pada tahun 1886, sebuah obat mujarab yang mengandung kokain dari daun koka dan kafein dari kacang kola Afrika dipasarkan di Atlanta, dijual sebagai tonik otak direkomendasikan sebagai obat untuk sakit kepala, alkoholisme, kecanduan morfin, sakit perut, dan kram menstruasi. 
Obat mujarab ini, tepatnya bernama Coca-Cola, menjadi salah satu ramuan yang paling populer di negeri ini. Tetapi karena efek samping dari kokain, Coca-Cola Company setuju untuk menggunakan coca tanpa kokain pada tahun 1903.

4- Efek Kokain Terhadap Otak dan Tubuh yang Harus Anda Ketahui
    Kokain adalah stimulan kuat yang memengaruhi fungsi otak. Inilah sebabnya kokain dapat mengubah suasana perasaan, cara berpikir, kesadaran, dan perilaku pemakainya. Efek kokain biasanya akan muncul segera setelah seseorang menggunakannya. 
Bahkan, dosis kecil saja (kurang dari 100 miligram) dapat membuat pemakainya merasa merasa segar, gembira, bersemangat, banyak bicara, serta percaya diri dalam waktu singkat. Beberapa orang yang menggunakan zat ini juga mengaku merasa bahwa pancainderanya lebih sensitif terhadap rangsangan.

simieY: terkedu...