Kisah 25 Rasul : Nabi Muhammad SAW

1) Baginda diputerakan di Makkah pada Isnin, 12 Rabiuawal (20 April 571M) pada Tahun Gajah (kerana berlakunya serangan tentera bergajah yang dipimpin oleh Abrahah dr Habsyah terhadap Kota Makkah).

2) Ibu baginda bernama Aminah manakala ayah baginda bernama Abdullah.

3) Keturunan baginda berasal dari susur galur dari Nabi Ismail kira-kira dalam keturunan yang ke-40.

4) Ayah baginda meninggal dunia sebelum kelahiran baginda manakala ibu baginda meninggal dunia ketika baginda berusia enam tahun.

5) Ibu angkat atau ibu susuan baginda bernama Halimatus Sa'adiah @ Halimah binti Abu Dhuayb Abdullah. Beliau bersama suami, Al Harith berasal daripada Kabilah Arab Sa'd.



6) Tradisi Arab ketika itu adalah menghantar bayi yang baru lahir untuk disusukan di persekitaran padang pasir berbanding di Kota Mekah. Malangnya, kebanyakan ibu susuan Badwi lebih gemark akan bayi yang masih berbapa. Begitu juga Halimah, namun disebabkan gagal mendapatkan bayi lain, Halimah mengambil juga Nabi Muhammad SAW, lapan hari selepas baginda diputerakan. Beliau menyusukan baginda sehingga usia baginda 2 tahun lebih.

7) Setelah ibu baginda meninggal dunia, baginda dijaga oleh datuknya, Abdul Mutalib kemudian oleh bapa saudaranya, Abu Talib.

8)Abu Talib seorang yang boleh dikatakan berkemampuan. Dari sini baginda belajar untuk mengembala kambing-kambing Abu Talib dan kerap menemani bapa saudaranya berniaga di Syam (Syria). Ketika ini, kerasulan Nabi Muhammad SAW telah diramal oleh pendeta Nasrani bernama Buhaira ketika rombongan perniagaan singgah di Basrah. Buhaira meminta Abu Talib membawa baginda pulang kerana khuatir akan dibunuh oleh kaum Yahudi.



9) Nabi Muhammad SAW sejak kecil tidak pernah terlibat dalam kehidupan sosial Arab Jahiliyyah. Ibaratnya, baginda tidak terlibat dengan pergaulan bebas dan sebarang perkara yang tidak berfaedah. Namun bukanlah bermakna tidak mempunyai kawan langsung. Jika tiba waktu riadah, baginda masih lagi beriadah bersama rakan-rakan yang lain.

10) Sewaktu remaja, baginda percaya sepenuhnya dengan keesaan Allah SWT. Baginda sangat merendah diri dan menyayangi orang miskin.

11) Pada usia 25 tahun, baginda berkhidmat bersama Khadijah dalam menjalankan perniagaan atas nasihat pakciknya, Abu Talib. Sifat amanah yang dimiliki oleh baginda terutama ketika Khadijah menyerahkan wang modal perniagaan yang besar kepada baginda dan diuruskan dengan sempurna. Ini menyebabkan Khadijah tertarik dengan baginda dan melamar baginda untuk dijadikan suami.

12) Setelah berkahwin, baginda dikurniakan 6 orang anak (2 lelaki, 4 perempuan). Anak-anak lelaki baginda Qasim dan Abdullah telah meninggal dunia semasa kecil. Manakala anak perempuan baginda Ruqayyah, Zainab, Ummu Kalsum & Fatimah AzZahra. Saidatina Khadijah adalah satu-satunya isteri baginda sehinggalah saidatina Khadijah meninggal dunia pada umur 64 tahun.

13) Baginda turut digelar Al Amin. Pada usia 35 tahun, kewibawaan baginda terserlah apabila baginda berjaya menyelesaikan masalah perletakan semula Hajar al-Aswad ke tempat asalnya di penjuru Timur Kaabah yang jatuh ketika banjir.



14) Baginda sedih dengan perkembangan Arab Jahiliyah. Semakin teruk dan menyedihkan sehingga baginda kerap kali ke Gua Hira yang kemudian dikenali sebagai Jabal an Nur untuk memikirkan cara bagi mengatasi gejala yang dihadapi masyarakatnya.

Karya asal:
Saudari Sharifah Syazreen Syed Agail.
Saudara Syed Muzzamil Syed Anuar.

Kredit : Nisa' Saujana Utama
Pautan : https://www.facebook.com/nisasaujanautama

0 comments:

Catat Komen

Thanks for your comment.